Tuesday, January 13, 2009

kasih...



Aku melihat Alia, anak saudaraku memicit badan adik ku. Jam telah pun menunjukkan waktu 1.25 pagi. Adik aku, Min kadangkala meracau. Padannya sangat panas. Alia kelihatan sudah tersengguk- sengguk. Namun tangannya masih memicit tubuh Min.

Bagaimanakah kasih manusia boleh diukur? Perasaan kasih itu terlalu abstrak. Oleh itu, kita perlu melayan keluarga kita dengan mesra dan penuh rasa kasih. Kita tidak tahu siapa yang akan membantu kita suatu masa nanti.

Kadangkala kita menyayangi orang lain namun tanpa kita sedar bahawa ada orang lain yang menyayangi kita. Hati aku tersentuh. Memikirkan masa aku akan tiba untuk tidak sihat. Siapakah yang akan menjagaku nanti.

Aku tidak mahu menjangkakan sesuatu yang tidak pasti. Aku harap biarlah aku sentiasa sihat dan bahagia. Jiwaku bergoyang, namun aku tetap cuba mengatasinya.

2 comments:

- ayina_syinaz - said...

pak su balik ker uncle damm??

aKKuKatsura said...

kasih itu ada di mana2..
jauh atau dkat ia tetap ada...
cuma ia terpulang pada kita bagaimana untuk menghargainya...
kasih itu rumit tetapi ia sangat membahagiakan...